Sunday, 15 September 2013

Indonesian Jass Festival

Hellooooo selamat sore....

Jadi gini ceritanya bulan Juli kemarin di tanggal 30 dan 31 Agustus gue baru aja nonton pertunjukan semacam event jazz gitu yang namanya Indonesian Jass Festival. Bertempat di Istora Senayan event yang baru pertama kali di selanggarakan itu sukses bikin gue penasaran buat datang.

Awal-awal seperti biasa cek line up artist yang bakal perfom di acara itu. Jengg....jengg... pas diliat ternyata banyak banget idola gue main di Indonesian Jass Festival. Lalu dilanjut dengan liat harga tiketnya, yaaa gak terlalu mahal si tapi emang susah kalau punya jiwa gratisan dan kuisan jadinya gue coba buat ikutan kuis disana-sini. Niat gue saat itu kalau gak dapet gratisan baru beli tiket..hahhahaa

Akhirnya di 2 minggu sebelum acara gue mulai sibuk cari siapa aja yang lagi ngadain kuis. Sempet hopeless gitu ternyata ketinggalan banyak kuis tapi semangat gratisan gue gak berhenti disitu. Di sela-sela ke hopeless-an gue ternyata ada angin segar salah satu majalah bernama Provoke sedang mengadakan sebuah kuis segeralah gue merapat, kuisnya simpel aja cuma disuruh jawab pertanyaan gitu di webnya. Yaa dengan niat kuat dan juga keyakinan kalau rezeki gak kemana gue jawab dengan sebisa gue. Satu hari kemudian lagi asik-asiknya main games di handphone tau-tau masuk mention dan disana tertulis gue menangis 1 tiket terusan. Yakkk... ternyata keberuntungan gue masih ada.

Selesai persoalan tiket datang lagi persoalan kedua, sama siapa gue mau datang kesana?. Karena momennya lagi pas banget gue yang lagi libur panjaaaaaang banget jadi sempet terpikir buat datang kesana sendirian. Tapi pergerakan gue gak sampe situ ternyata salah satu koran yang udah gak asing di telinga lo semua bernama Kompas sedang ngadain kuis buat menangin satu tiket yang berlaku buat dua orang. Gue gerak cepet dongg lumayan dapet dua satu lagi bisa gue lelang ke siapa gitu yang mau nemenin gue nonton. Lalu gue dapet kabar kalau ternyata gue menangin kuis itu dan jadilah gue megang tiga tiket buat hari jumat dan satu tiket buat hari sabtu.

Akhirnya hari Jumat pun tiba, hari pertama Indonesian Jass Festival. Pagi-pagi gue ngajak beberapa temen gue buat nemenin tapi dengan berbagai macam alasan gak bisa. Sampai akhirnya tiket itu jatuh ke tangan saudara gue disamping rumah yang kita udah lama banget gak nonton event musik barengan dulu sering banget tapi karena kesibukan masing-masing jadinya rada jarang gitu. Sorean kita berangkat dengan penuh gairah karena udah gak sabar buat happy-happy disana. Lo bisa bayangin gue udah lumayan juga gak begini liat musik dan foto. Kangen banget!.

Ada cerita sedikit dan cukup menyenangkan. Jadi ceritanya sehari sebelumnya gue hubungin contact person yang ditulis di email dari kompas buat nanya pengambilan tiket. Sempet sms-an dan sampai akhirnya ketemu di depan tempat jual tiket, gue ketemu orangnya terus sikut-sikutan sama saudara gue dan intinya kata dia "Lo menang banyak hari ini" hahhahaaa....

Abis nuker tiket kita berdua pun segera masuk, terdengar suara musik yang serasa kayaknya bikin gue antusias banget hari itu. Hari itu gue pengen banget liat Andien dan Monita. Sebelum liat Andien yang masih lumayan cukup lama akhirnya gue memutuskan liat penampilannya Inna Kamarie, ini juara banget menurut gue. Entah roh apa yang masuk kedalam tubuh penyanyi ini semuanya sampe banget ke penonton. Emang beda penyanyi yang nyanyi pake hati kerasa banget sampe hati.. hahahaa *apaaa sii*.

Ini dia beberapa foto yang sempet gue ambil selama di event Indonesian Jass Festival di hari pertama..




Inna Kamarie
Lebih banyak foto lihat disini




Bag Beat
Lebih banyak foto lihat disini




Andien Aisyah
Lebih banyak foto lihat disini






Monita Tahalea
Lebih banyak foto lihat disini

Hari pertama di Indonesian Jass Festival cukup berhasil memuaskan kerinduan gue buat motret dan merasakan atmosfer penonton yang selalu menyenangkan ketika nonton event musik kayak gini. Karena terbentur jam malam pulang kerumah jadinya gue cuma liat sampe Monita di hari pertama. Dari beberapa performance yang gue liat hari itu juaranya Inna Kamarie gue jatuh cinta pada pandangan pertama sama dia.

Lanjut di hari kedua. 
Sempet gundah gulana hari kedua mau dateng apa enggak. Masalahnya tiket di hari sabtu cuma ada satu cari temen barengan dari rumah juga udah gak memungkinkan. Liat tiket nganggur gitu aja rasanya gak tega banget kalau gak kepake. Akhirnya gue pun memutuskan buat dateng lagi di hari sabtu sendirian. 

Hari kedua gue berangkat agak lebih cepet soalnya mau ngejar liat penampilannya soulvibe yang menurut jadwal si jam setengah 5. Gue sampe disana jam 5an sampe sana langsung lari ke stage dimana mereka perfom yaaaa lumayan menikmati beberapa lagu dari soulvibe.

Abis itu lanjut beralih ke stage lain yaitu gue menuju indosat stage dan liat penampilan dari penyanyi cantik favorit gue banget, Radhini. Setelah dari lama banget pengen liat akhirnya hari itu kesampean juga. Suaranya enak banget kaya kalau lagi makan soto mie anget-anget pas ujan. Walaupun hari itu gue sendirian untungnya ada kamera tercinta yang nemenin gue jadinya gak keliatan gak ada kerjaan banget sih..hahahaa.

Selesai Radhini gue jalan-jalan sendiran liat-liat sambil nunggu penampilannya The Groove. Disini juga gue pertama kalinya liat The Groove secara live dan emang musik mereka disukai banyak kalangan keliatan dari yang tua sampe yang muda jadi satu bareng-bareng nyanyi saat itu. Gue juga sebenernya ngincer banget penampilannya Sketsa tapi karena bentrok jam nya sama BLP akhirnya gue gak beruntung kali ini buat liat mereka. 

Oh iya sedikit cerita jadi ceritanya gue mau masuk ke indoor stage, karena bentar lagi penampilannya BLP akhirnya gue masuk dan gak tau gimana karena gue yang lagi sibuk main hape. Tiba-tiba gue nyasar dan malah sampe di pintu keluar yang nembus ke stage didepan. Gue tersadar kalau gue ternyata kelewatan pintu masuknya males balik lagi gue akhirnya memilih untuk keluar sambil liat-liat dan muter lagi lewat pintu pertama yang gue masukin. Dari kejauhan terlihat sosok yang gak asing sedang membawa popcorn dan sebuah minuman. Gue pun berjalan dan gak lama semakin jelas keliatan sosok orang itu. Ternyata sosok itu adalah kabay a.k.a Bayu Risa. Gak nyangka dia masih ngenalin muka gue yang hari itu udah kumel banget karena kegerahan. Terjadi lumayan banyak percakapan gue sama kabay yaaaah setidaknya seneng walaupun sendiri tapi dapet cipika cipiki sama kabay.. :p

Sempet jalan berbarengan masuk ke stage yang ternyata kita sama-sama mau liat BLP tapi karena doi di panggil temennya jadi misah deh. Akhirnya gue pun sampe ke stage tanpa nyasar lagi. Rame banget penontonnya. BLP keren dan selalu keren malahan, hari sabtu semua artis yang perfom keren-keren banget jadi gak nyesel akhirnya dateng. Lagi dan lagi karena terbentrok jadwal pulang malam gue pun hanya melihat sampai penampilan dari BLP. Sebenernya pengen liat Maliq & D'essentials tapi mereka malem banget jadi next time aja.

Ini beberapa foto yang gue ambil di hari kedua Indonesian Jass Festival.





Soulvibe




Radhini Aprilya
Lebih banyak foto lihat disini




The Groove
Lebih banyak foto lihat disini




Barry Likumahuwa Project
Lebih banyak foto lihat disini


Itulah sepenggal kisah menyenangkan yang gue bawa dari dua hari gue menghadiri event Indonesian Jass Festival. Acaranya dan pengisi acaranya keren, yang paling gue suka si gak ngaret lama jadi pas waktunya gak bikin bete. Pokoknya selalu menyenangkan bisa motret dan menikmati musik kaya gini. \'0'/

Wednesday, 4 September 2013

Rindu

  

Aku pernah untuk beberapa waktu tak memikirkanmu. Aku mencoba berhenti untuk melihat, mendengar dan merasakan apa yang bisa membuatku teringat olehmu. Niat ku tentu saja bukan untuk benar-benar membencimu dan lupa dengan sosokmu. Namun aku hanya ingin melihat sebuah kebahagiaan lain yang telah semesta ciptakan untukku. Kebahagiaan dalam bentuk lain. Aku tak bisa terus memaksa keadaan yang memang sudah hanya bisa seperti ini. Yaa.. "Hanya bisa seperti ini".

Sayang sekali semua itu tak berlangsung lama. Mengapa Tuhan senang sekali memberiku mimpi tentangmu?. Disaat aku telah bersusah payah mencoba untuk mengerti dan memahami. Mimpi itu datang tepat dimana aku mencoba untuk tak menoleh ke arahmu. Waktu itu aku hanya bisa menahan rasa kesal dalam dada ini. Kesal sekali.. entah aku bingung ingin marah kepada siapa?.

Ingin sekali menangis. Menangis di pelukmu... "kalau bisa". 

Perkara melihatmu dalam bunga tidurku saja bisa membuatku menulis seperti ini. Bersusah payah untuk tak mengikuti arahmu namun nampaknya aku masih bermain-main didalam sana. 

Aku heran mengapa harus ada cinta yang seperti ini. Mencintai hanya dari satu sisi dan sisi lainnya tak pernah memberinya ruang untuk sekedar mengucap. Aku takkan menyakitimu atau merebutmu dari siapapun. Aku hanya ingin memberi tahu kepadamu bahwa akan ada yang selalu tersenyum bahagia ketika ia tahu kau selalu dalam perlindungan NYA. 

Jikalau aku bermimpi lagi tentangmu malam ini. Bolehkah aku memintamu datang dengan raut wajahmu yang dipenuhi dengan senyuman itu?. Senyuman yang bisa membuat rinduku ini menepi walau untuk beberapa saat.