Wednesday, 4 April 2018

From Tinder with Love | Q!Talk Vol 6 with Rida & Hudi


Saat ini media sosial nggak cuma hanya jadi ajang silaturahmi saja. Banyak juga loh yang ketemu jodohnya gara-gara media sosial. Ayo, termasuk kamu nggak? Nah, apalagi sekarang ini banyak juga dating app yang bermunculan dan bisa dibilang mempermudah kamu buat cari-cari kenalan. Ya, namanya juga usaha siapa yang tahu, termasuk usaha cari jodoh lewat aplikasi kencan online. Seperti yang dilakukan oleh teman baik saya yang ternyata ketemu jodohnya lewat dating app, Tinder. 

Siapa sangka berawal dari iseng-iseng cobain, ternyata malahan jadi pembuka jalan dia ketemu sang suaminya sekarang. Seperti kata kebanyakan orang bilang "Jodoh itu perlu juga diusahain jangan cuma ditungguin" #ciegitu. 

Edisi Q!Talk kali ini, saya mau berbagi cerita tentang teman baik saya bernama Nurida atau yang biasa saya sapa dengan Ka Rida, yang ketemu dengan jodohnya lewat Tinder. Niat baik yang dipunya sejak awal kenalan akhirnya membawa hubungan ka Rida dan mas Hudi, nama suaminya, saling mengikat janji setia selamanya di hadapan penghulu. Tuh, jodoh siapa yang sangka loh!

Berita-berita kurang menyenangkan tentang orang yang ketemu di media sosial ternyata nggak mengurungkan niat baik keduanya. Kayaknya kalau memang Allah sudah berkehendak, siapa pun nggak ada yang bisa menghalangi. Pasti dipikiran kalian banyak terlintas pertanyaan "Kok, bisa sih?. Saya pun termasuk yang punya pertanyaan itu. Jujur, saya pun cukup kaget waktu ka Rida cerita kalau dia lagi deket sama cowok yang dia kenal dari Tinder.

Untuk menjawab semua pertanyaan, berikut ini adalah hasil ngobrol-ngobrol saya sama pasangan yang ketemunya di Tinder dan akhirnya menikah sekarang. Check it out!

Note:

R (Rida) - Istri
H (Hudi) - Suami

1. Sebelumnya pernah nggak sih kepikiran buat cari jodoh lewat dating app?

R: Sebelumnya sih sama sekali nggak kepikiran ya kalo akan cari jodoh di dating app, tapi penasaran aja mau coba karena ngeliat beberapa temenku ketemu jodohnya dari dating app, nah barangkali aku ketemu jodoh kan lumayan tuh.

H: Ada sih pikiran kearah sana untuk masalah nyari jodoh. Secara jodoh itu kan bisa dateng dari mana aja.. kalo ngeliat diluar sana juga banyak kan yang akhirnya ketemu jodohnya lewat dating app


2. Nah, akhirnya memutuskan untuk bikin akun di situs pencarian jodoh apa?

R: Iseng-iseng aja sebenernya bikin akun itu, penasaran juga mau tau kayak apa sih aplikasi pencari jodoh yang lagi hits.

H: Berawal dari niat untuk memperluas pertemanan dan juga terpengaruh sama temen yang main ini app, akhirnya coba-coba deh install aplikasi Tinder.


3. Apa kesan pertama dari foto masing-masing yang dipajang di akun Tinder?

R: Kesan pertama pas liat foto si Mas itu pendiem dan awal mendalami akunnya Mas itu karena pas liat profile-nya si Mas keliatan kalau dia kayaknya suka jalan-jalan, jadi merasa kayak temen yang sama suka jalan-jalan gitu.

H: Kesan pertama ya? Hmm... dia itu anak yang cuek.


4. Sekarang kan marak tuh kejadian yang lumayan seram dan berawal dari ketemu dimedsos. Apa kalian berdua nggak takut dengan hal itu?

R: Awalnya takut, sampai pas mau ketemuan aja aku ngehubungin temen untuk minta tolong dateng ke tempat aku ketemuan kalo aku WA ada apa-apa. Eh taunya aku nggak WA temenku karena semua aman terkendali. hahahha..

H: Bismillah aja untuk hal ini mah, toh niatnya juga bukan buat macem-macem


5. Setelah match di aplikasi butuh waktu berapa lama buat akhirnya pindah ngobrol via   Line/WA/SMS?

R: Kalo nggak salah sekitar 3-5an hari deh baru pindah ke Line buat ngobrol lebih jauh.

H: Hmm, berapa ya?  Klau nggak salah 4-5 hari deh.


6. Kapan dan dimana pertama kalinya kalian berdua kopi darat? Ceritain dong kesan pertama dari  kalian masing-masing!

R: Kapan ya? Hmm, sekitar tanggal 25 mei kalo nggak salah, waktu itu tanggal merah, dan Mas baru aja mendarat dinas dari Palembang. Ketemunya di Mall deket rumahku biar aman dan situasi di sana aku kenal betul..

Pertama kali ketemuannya itu di Musholla mallnya karena waktu itu sampe mall itu pas banget waktu dzuhur. Kesan pertama ketemu si Mas itu biasa aja dan waktu itu ketemunya juga mendadak karena dia baru pulang dinas dari Palembang. Style-nya waktu ketemu itu santai banget deh, pakai kaos oblong, celana bahan, sama sendal, bukan style kayak orang-orang mau ketemu orang pertama kali pada umumnya gitu deh. hahaha. Entah waktu itu aku sama sekalli nggak ilfil ngeliatnya, padahal aku termasuk orang yang mudah ilfil.

Awal ngobrol sama Mas tuh udah berasa nyambung, walaupun dia bukan tipe orang yang suka buka pembicaraan duluan, tapi dia ngedengerin dengan seksama setiap cerita aku. Secara dari awal aku udah bilang, kalo aku bawel dan kata dia gapapa soalnya dia susah buka pembicaraan.

Dan yang ada dipikiranku waktu itu, lumayanlah tambah kenalan dan temen baru kalau ga jodoh. Sama sekali nggak kepikiran kalau akan ada pertemuan kedua dan seterusnya, apalagi pikiran bakal jadi istrinya, beneran sama sekali ga kepikiran deh.. hehehe. 

H: Pertama kali kopdar itu tanggal 25 mei 2017 di bxc (tempatnya di haikara sushi). Kesan pertama pas ketemu dia itu anak asik, enak aja di ajak ngobrol dan yang penting ngga pake jaim ya.



7. Setelah ketemu langsung jatuh cinta pada pandangan pertama nggak?

R: Kalau aku sih nggak ya, gak tau si Mas. Tapi kayanya kalau dia sih iya deh langsung jatuh cinta. hahahhaa. 

H: Tentu tidak tidak dong


8. Kenapa yakin buat lanjutin hubungan dan pada akhirnya memutuskan untuk menikah? Apalagi sama orang yang bisa dibilang asing.

R: Kalau ditanya kenapa yakin mau lanjut hubungan itu karena aku ngerasanya dari awal ketemu sama Mas itu selalu dikasih kemudahan, dan ternyata orang-orang yang di belakang kita itu saling berhubungan, jadi kayak sebenernya gak asing-asing amat gitu. Dan juga, banyak hal yang ada di diri Mas itu adalah apa yang pernah aku minta sama Allah tiap kali berdoa minta diberikan pasangan hidup. 

H: Perasaan itu ngga bisa di tebak dan dipaksa ya, kejadian ini mengalir begitu aja. Mungkin karena kesamaan visi antara kita berdua yang bikin hal ini bisa terjadi. Awal ketemu sih ngga ada ekspetasi apa-apa, tapi seiring berjalannya waktu, ketemu yang saya cari di dia, dapet “klik”nya walaupun bisa dibilang baru banget kenalnya.. 

Diniatkan yang baik-baik, bismillah, insyaallah segala niatan baik akan di permudah jalannya. Ternyata itu bener-bener terjadi di hubungan kita. Dari awal kenal sama memutuskan untuk menikah, kaya dikasih jalan yang mudah sama Allah. Mulus aja jalannya, dari pihak keluarga juga Alhamdulillah dukung.


9. Tanggapan keluarga, teman, atau lingkungan terdekat kalian gimana sih waktu ternyata tahu kalian berdua ketemua lewat dating app?

R: Semua orang pada gak percaya, dan aku dibanjiri pertanyaan “kok bisa sih? gimana ceritanya?” tiap kali bilang kalo ketemunya lewat dating app. Apalagi mamaku nih ya, pas diceritain kalau aku kenalan sama laki-laki dari dating app gitu, langsung ketakutan banget, takut kayak yang di berita sekarang. Ya mau gimana lagi, kalo emang jalanNya harus lewat situ, kan katanya jodoh bisa ketemu di mana aja dan terbukti lewat dating app, misalnya.

H: Karena kita kenalnya lewat dating app, awalnya mungkin banyak yang ragu juga ya. Wanti-wanti supaya tetep hati-hati. Ya, itu semua hal yang wajarlah.





10. Kehidupan setelah menikah gimana? 

R: Kehidupan pasca menikah itu ternyata seru, banyak hal baru yang akhirnya harus dipelajari; perkara ngatur keuangan, bangun pagi di hari libur tanpa tidur lagi, dan perasaan yang harus dibagi sama pasangan.. Sekarang kalau mau ngelakuin apa-apa yang dipikirin itu gimana nanti “kita”, bukan lagi “aku” aja.

H: Alhamdulillah sampai hari ini berjalan baik-baik saja. Kerikil-kerikil dalam berumah tangga itu hal yang wajar lah. Menemukan keseruan bersama setelah menikah karena sekarang apa-apa yang kita lakukan itu sudah ada partnernya. Melakukan segala kegiatan setelah menikah itu lebih indah dibanding sebelum menikah karena yang halal itu lebih baik dan lebih berkah.


11. Kebiasaan unik atau aneh apa yang baru diketahui setelah hidup bersama?

R: Kebiasaan Mas itu yang menurut aku aneh adalah dia hobi banget tiap dari luar rumah selalu menyimpen barang-barang yang baru dipakai dan baru dibawa ke atas tempat tidur, kalo udah gitu, bagian aku deh yang ngembaliin ke tempat semula sambil ngomel hahaha..

H: Duuhhh, kasih tau ngga yaaa... :p


12. Coba deskripsikan arti pasangan hidup buat kalian?

R: Pasangan hidup itu berarti partner buat melakukan kebaikan ini dan itu, teman untuk melewati segala suka duka kehidupan rumah tangga dan yang selalu akan jadi tempat ‘pulang’ setelah penat dengan kehidupan di luar rumah. Buat aku, Mas itu adalah pasangan hidup yang jadi jawaban dari segala jawaban doa aku selama ini.

H: Pasangan hidup itu adalah dia yang bisa menjadi sahabat,dia yang bisa menjadi partner, dia yang menjadi tempat berbagi, dia yang menjadi pemberi support. Kehadiran pasangan bukan hanya semata ada pada saat kita sedang dalam keadaan kurang nyaman, tetapi juga harus bisa menjadi teman dan sahabat yang baik bagi kita. Pasangan harus bisa menjadi tumpuan yang bisa dipercaya dalam setiap persoalan yang menimpa. 


13. Kalau disuruh pilih tempat liburan, pilih Jepang atau Korea?

R: Aku pilih jepang.

H: Jepang.


14. Terakhir nih, Ada pesan apa buat teman-teman di luar sana yang saat ini masih menanti jodohnya?

R:  Untuk teman-teman yang masih menanti jodoh terbaik dari Allah, harus yakin bahwa Allah pasti kasih jodoh yang terbaik. Tugas kita selama menanti jodoh itu adalah harus banyak belajar mengendalikan diri, introspeksi, dan kenali diri sendiri lebih dalam lagi.. selesaikan juga cita-cita yang kamu bisa selesaikan, belajar memperbaiki diri, harus yakin sama Allah, dan banyak berdoa.. Berdoa minta jodoh yang sesuai sama yang diinginkan itu gapapa loh, tapi jangan lupa, diakhir doa selalu pasrah sama pilihan Allah, karena pilihan Allah pasti yang terbaik.

Oh ya, setelah berdoa, nanti kita harus peka sama jawaban doa kita sendiri karena di doa kita yang terakhir kita kan minta pilihan Allah yang terbaik, dan bisa jadi yang dateng ke kita itu, walaupun bukan kriteria kita, tapi jadi pilihan terbaik dari Allah.

H: Terus berdoa dan berikhtiar, perbaiki diri sendiri sebelum dipertemukan dengan sang pujaan hati. Selalu percaya Allah akan memberikan orang yang tepat di waktu yang tepat. Kalau sampe saat ini belum juga ketemu dengan orang yang tepat, berarti menurut Allah ini belum waktu yang tepat.

~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~~

Proses seseorang dalam menemukan jodohnya tentu aja berbeda-beda dan dengan cara yang mungkin nggak pernah terduga juga. Kalau Allah sudah berkehendak kayaknya apa pun yang tadinya kelihatan nggak mungkin, jadi mungkin-mungkin aja kok. Sama halnya dengan pertemuan Rida dan Hudi yang mungkin mereka sendiri pun nggak akan pernah nyangka kalau akan bertemu di dating app, Tinder. Tapi kalau tangan Allah sudah bekerja, manusia bisa apa? 

Semoga pernikahan Rida dan Hudi akan selalu diberikan kebahagiaan yang nggak akan pernah habis-habis. Nah, buat kamu yang setelah baca tulisan ini jadi pengin coba cari jodoh lewat dating app. Bisa juga dicoba, hitung-hitung usaha! Eits, tapi hati-hati juga sih mengingat sekarang ini banyak banget modus-modus aneh. Jadi harus tetap dilihat juga bibit, bobot, dan bebetnya.


"Cinta sejati selalu datang pada saat yang tepat, waktu yang tepat, dan tempat yang tepat" 
- Tere Liye
Semoga waktu dan seseorang yang tepat itu juga akan segera datang buat kamu yang baca tulisan ini ya! 


Because sharing is caring!

Xx

4 comments:

  1. wah kayak sepupuku juga dapat jdoh dari dunai maya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihiiii iya ya jodoh itu emang ga bisa ditebak :)

      Delete
  2. spt sepupuku juga dapat jodoh dari dnia maya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hihi..emang ya jodoh itu ga bisa ditebak :)

      Delete